Salam Perjuangan

Tuesday, November 2, 2010

Ya, Aku Merindu

Assalamu'alaikum...

Bismillah...

Apa khabar iman kita semua? Mesti sihat ya. Saya doakan semuanya sihat ya. Indahnya pagi. Rasa macam nak pergi ke sebuah taman, untuk bersantai. Mengisi ruangan masa dengan merasai dan menikmati keindahan ciptaan Ilahi. InsyaALLAH, ada masa nanti nak ajak adik atau kawan pergi ke sana. 

Ikut tajuk post kat atas tu. Nampak macam ada maksud je. Maksud di sini, maksud gelodak jiwa. Haaa.... nak cerita tentang gelodak jiwa seorang gadis bernama saya. 

Ya, saya merindu. Tapi rindu pada seorang mukminin. Seorang lelaki bergelar muslimin. Yang bakal bergelar teman hidup ini. Siapa? Wallahu'alam. Siapa kata saya tak cemburu tengok orang lain berpasang-pasangan? Cemburu! Lebih-lebih lagi saya nilahir bulan Januari. Mengikut kajian Dr. Fadzilah Kamsah, personaliti mengikut bulan lahir. Saya ni kuat cemburu tahu! Hehe...

Tapi apa yang saya cemburukan bila melihat pasangan Baitulmuslim yang bahagia. Mereka mencintai bila sudah menikah. Dan apa yang mereka lakukan, nampak manis di pandangan mata saya. Pernah saya ternampak pasangan yang kurang memenuhi tuntutan sebuah keluarga Islam, saya rasa cemburu itu tiada. Seolah, saya rasakan macam tak bahagia melihat mereka. Tapi berbeza dengan mereka yang bertudung litup, di sisi suami yang nampak kejernihan wajah seorang ahli ibadat dan beriman. Rasa gelodak jiwa ni berbisik saja, "Alangkah seronoknya aku di situ. Menikmati kebahagiaan secara halal dan sah. Mencintai insan yang halal dan beriman. Sama-sama mencari redhaNya."

Nak cerita kisah dulu? Rasanya tak payah kot. Cukuplah episod lalu saya simpan sendiri. Cuma, ingin diakui, pernah mencintai dan dicintai. Tapi putus di tengah jalan. Kerana Iman menyelamatkan saya. Kerana Iman berbisik lembut, biarpun lama untuk saya terusik dengan bisikannya tentang kenyataan cinta sebelum nikah ini salah. Ya, tidak salah. Tapi yang salahnya bila keluar berdua, berdating, mengucapkan rindu sayang cinta pada yang masih belum pasti menjadi milik kita? Tidak ke kita sedar, kita mengucapkannya kerap kali tapi kita jarang mengucapkannya pada ALLAH Yang Maha Esa? Ingatan kita hanya pada si dia! Kita banyak terjauh dariNya. Sedangkan hanya Dia yang layak menerima kata-lata cinta kita yang banyak kita ucapkan pada kekasih hati itu. 

Cuba bayangkan. Berapa banyak kredit habis nak call dan mesej dia? Berapa banyak duit yang kita habis untuk dia? Dan bandingkan apa yang kita habiskan bersama si dia, dengan apa yang kita habiskan untuk mak ayah kita? Bayangkan juga, masa yang kita habiskan bersama dia berbanding masa kita habiskan bersama mak ayah kita? Saya takkan bercakap mengenai hal ini sekiranya saya tak pernah merasa. 

Ya, saya pernah merasa. Mak saya pernah berkecil hati bila saya asyik dengan mesej bersama si dia, hingga melewatkan apa yang mak saya suruh buat. Masa saya banyak terabai dengan dia. Mesej sana, mesej sini. Bila dia call, saya masuk dalam bilik. Pernah sekali adik saya tegur, "Akak, mak kecil hati dengan kau. Asal kau balik, mesej dan call saja yang kau layan." Zup! Berderau darah saya. Rasa hiba. Rasa bersalah. Masa tu, Iman berbisik lembut pada saya. "Lihatlah apa yang kau lakukan..." Tapi, masa tu saya masih berkeras hati. 

Hinggalah tiba masa, Iman berjaya memasuki ruangan hati ini. Satu bisikan yang amat dalam. Iman, kepercayaan saya pada janji ALLAH SWT. Ya, Iman lah penyelamat saya. Dan kini, saya bahagia dengan hidup baru. Memang cemburu. Siapa kata tak cemburu. Tapi, saya cemburu nak kahwin. Haha.. Dengar macam gatal nak kahwin. Tapi itulah hakikatnya, disebabkan cemburu, saya berhajat untuk nikah segera. Dari saya cemburu tengok pasangan-pasangan couple, lebih baik saya cemburu tengok pasangan-pasangan yang dah berumahtangga. Lebih-lebih lagiyang terpancar keimanan di wajah mereka. Cuma apa yang saya lakukan untuk mengawal gelodak jiwa ni, saya selalu ingatkan mati. Kematian itu pasti.
Dan bila saya ingat mati, saya rasa diri saya tak cukup dengan amal. Jadi, saya lakukan ibadat kepada ALLAH. Dan waktu itu, timbul rasa keinginan untuk menemuiNya. Menatap wajah Cinta Sejati saya. Berada di sampingNya. Mengecapi kebahagiaan yang hakiki di sana. Di kelilingi bidadara-bidadara syurga. Doa saya, sekiranya jodoh saya bukan di dunia, temukanlah saya dengan kebahagiaan di syurgaNya. Dan saya akan terus bersiap sedia. Walaupun saya tahu saya terasa tidak layak untuk syurgaNya, namun saya yakin janji ALLAH itu benar. Hanya redhaNya yang saya impikan dalam hidup saya. Alangkah bahagianya saya dapat bernikah dengan kematian dalam keadaan tenang dan senyum bahagia. 

ALLAH Maha Pengampun. 

Aku mencintaiMu, ya ALLAH... Akadkan aku dengan kematian dalam keadaan beriman kepadaMu. Amin~

Kepada bakal penghuni hatiku, kudoakan kamu menjadi seorang mukmin yang dirindui penghuni syurga dan jadilah kamu anak yang soleh. Bersama seiring denganku menjadi pembekal kebahagiaan pada ibu bapa kita kala mereka dijemput Ilahi kelak. InsyaALLAH...amin~

Salam Mujahadah. 
Wassalamun'alaik. ^_^

5 comments:

  1. amin....bia org kate pelik bercnta tp tak pnh kua bersama,mkn bersama,segalanya dilakukan bersama...itulah yg akk buat selama 3 tahun berlalu ni...sememangnya bukn mudah utk akk menerima cinta...ini kali pertama...n tekadang terasa cm 'betul ke apa yg aku lakukan ni??'...prinsip dan batas Allah masih menjadi pegangan...walaupun mungkin de kesilapa yg akk lakukan...prinsip hidup yg tidak akn keluar ngn mana2 llki klo masih blom menikah...Alhamdulillah masih teguh sehingga kini...doakan yg terbaik utk akk ye zira...semoga iman terus meneani kita dan memberi petunjuk pd kita...

    *walau bru pertama kali mrasai dicintai namun jauh disudut ht masih menagih janji Allah utk dipertemukan dgn yg sebenar2nya...andai itu yg terbaik...

    *tq zira...terasa cm akk melhat akk dlm dri zira...mmg nk sgt kawin kn..sbb ble dh halal,nk bermanja2 depan org pun takde masalah...hmmmm....sabarlah wahai ht...akk terasa serasi ble berborak ngn zira..harap2 ukhwah ini berpanjangan ye..

    ReplyDelete
  2. bila berbicara tentang cinta...
    hati berbunga menginginkan dia...
    tapi iman membatas segala langkah...
    bukan menyekat...
    bukan menyusah...
    tapi menjaga...

    oh wanita,
    andai kau mengerti betapa ALLAH dan Rasulullah s.a.w menyayangimu,
    aku pasti kau akan terasa indahnya cinta hakiki kepadamu,
    aku pasti hidupmu tenang berbungakan riang,
    aku yakin kedamaian dan kebahagiaan itu bakal kau miliki.

    oh wanita,
    jangan kau risaukan soal jodohmu,
    namun risaukanlah perjuanganmu,
    andai kehadirannya bisa membantumu dalam perjuanganmu,
    maka berdoalah supaya ALLAH mempermudahkan dan memilih seorang mukminin untuk sama-sama beriringan denganmu dalam perjuangmu,
    perjuangan mempertahankan agama Islam yang suci,
    perjuang mempertahankan istiqamah hatimu menuju kepada keredhaan Tuhanmu...

    wahai hati,
    sabarlah engkau...
    kerana ALLAH mengerti apa yang kau rasakan...
    berusaha, berdoa dan bertawakkal lah padaNya...
    Tuhan Yang Maha Perkasa...

    "salam ukhuwwah buat kak tiqa...semoga ukhuwwah ini berpanjangan hingga ke akhirat kelak...amin"

    ReplyDelete
  3. wahh, ana xreti bermadah2 kata nih
    nway, ana mngingati diri ana juga..
    Kite akan diuji bilamana kita mengatakan kite menyintai Allah dgn pelbagai mcm ujian..

    semoga IMAN yg ada dlm hati kita dpt dipelihara sebaiknya..

    ReplyDelete
  4. @Kejayaan dengan Islam : jijah ae?ana cma ekspresikan sj..insyaAllah smoga stiap bait2 kata yg tertulis, mnjadi iktibar dan peringatan buat diri kita bersama...

    @justnaim : insyaAllah... :)

    ReplyDelete